Penumpang Angkot: Kamu yang Mana?

Angkot Bandung | Dok. www.instructables.com
Angkot Bandung | Dok. http://www.instructables.com

Dicela-cela, tapi dicari-cari. Itulah angkot – angkutan kota – di Bandung dan juga di kota-kota lainnya di Indonesia. Selama tinggal di Bandung, kalau pergi kemanapun saya selalu pakai angkot. Taksi, jarang. Bis, jarang juga. Berhubung saya ngga punya kendaraan pribadi, angkot adalah pilihan yang paling benar.

Kalau dihitung-hitung, saya udah menggunakan jasa angkot sejak SD kelas 4 di Mohammad Toha 3, di Ciateul. Rumah saya waktu itu masih di Kopo Sayati, Margahayu Permai. Dulu sih jaraknya ngga terasa jauh (walaupun sebenernya jauh juga sih!) karena Bandung ngga macet seperti sekarang. Kemudian kalau main ke rumah Uwa saya di Ujung Berung dan Ciwastra, saya juga lebih milih untuk pakai angkot. Sampai sekarang, berarti udah 14 tahun, saya selalu bepergian pakai angkot.

Semenjak berhenti tinggal di kosan dan pulang lagi ke rumah, sekarang setiap hari saya pulang-pergi dari rumah ke kantor selalu pakai angkot. Rumah saya di Metro Margahayu Raya dan kantor saya di Jalan Cipaganti. Naik angkot cuma sekali, Margahayu – Ledeng yang warnanya biru-kuning, tapi jarak tempuhnya jauh, hampir 2 jam. Rute-nya pun berbelit-belit: By-pass Soekarno Hatta – Jalan Kiaracondong – Flyover Kiaracondong – Jalan Jakarta – Jalan Supratman – Jalan Cendana – Jalan Riau – Jalan Merdeka – Jalan Wastukencana – baru deh masuk Jalan Cipaganti. Rasanya itu rute yang paling panjang deh di Bandung…

Setiap hari, saya selalu ketemu dengan banyak orang yang berbeda-beda. Kelakuan penumpang angkot ini macem-macem dan aneh-aneh! Buat yang sering naik angkot atau pernah naik angkot, kira-kira kamu jenis penumpang yang manakah kamu?

  1. Penumpang yang naik bergerombol. Biasanya anak sekolah/ teteh-teteh mahasiswa/ ibu-ibu pengajian. Mereka terasa annoying karena akan mengobrol dan ketawa-ketawa dengan suara yang cukup keras. Berasa angkot disewa sama mereka.
  2. Perempuan berambut panjang terurai yang duduk di dekat pintu keluar dan kamu duduk di sebelahnya. Pasti kamu terganggung karena rambutnya terkibas angin masuk ke mulut.
  3. Penumpang yang mengucapkan ‘kiri’ dengan suara yang pelan dan ngga bertenaga berakibat penumpang lain harus membantu memberhentikan angkot. Besok-besok kalau mau turun dari angkot, ucapkan ‘kiri’ dengan tegas, lugas, jelas, dan lantang. Oiya, ucapkan dua kali: ‘Kiri! Kiri!’ Harus PD… Ini untuk menghindari agar angkot ngga berhenti terlalu jauh dari tempat tujuan kamu.
  4. Penumpang yang bayar ongkos pake uang pecahan terlalu besar. Misalnya, ongkosnya hanya Rp 4.500 tapi dibayar dengan uang Rp 50.000. Ini akan membuat kesal penumpang lain karena pasti jadi lama… Sopir harus menghitung uang kembalian. Mending kalau ada uangnya, kalau ngga ada maka sopir akan turun dulu dan nukerin uangnya ke warung. Aing udah telat ngantor nih brad… Lain kali bawa uang receh aja ya. Penumpang yang bayar ongkos pake uang 50 ribuan sering kali mengharapkan kalimat ‘Wios neng teu kedah, teu aya angsulan’ dari sopirnya.
  5. Penumpang – seringnya perempuan – yang duduknya miring!!! Ini bikin formasi 7-5 jadi ngga bisa terpenuhi. Angkot jadi sempit. Sopirnya jadi bete dan nyetirnya jadi ngebut! Penumpang jenis begini biasanya karena pake rok atau celana pendek. Nanti lagi kalau naik angkot duduknya jangan miring ya!
  6. Penumpang yang baunya ngga sedap. Entah itu karena bau badan atau bajunya ngga kering. Geuleuh! Kamu bawa yang wangi-wangi aja biar ngga mual…
  7. Penumpang yang duduk di pinggir atau di mulut pintu saat angkot agak penuh, tapi ngga mau turun dulu saat yang duduk di dalem mau turun. Brad, heurin brad… Turun lah! Baru angkot bisa jalan lagi.
  8. Penumpang yang bicara dengan suara keras saat nerima telpon di angkot. Ringtone-nya ngga di-silent, pula…
  9. Penumpang yang ngga mau geser! Saat angkot lumayan penuh dan ada penumpang naik di tengah perjalanan, yang udah duduk di dalem geseran dong… Jangan bikin sempit! Biasanya penumpang yang ngga mau geser tuh gara-gara ngga sadar ada orang lain mau duduk atau karena lagi tidur.
  10. Penumpang yang tiba-tiba dandan makeup-an di angkot! Asli… Saya pernah nemuin di angkot Margahayu – Ledeng yang penuh sesak di suatu pagi yang cerah, teteh-teteh gitu. Dia naik di depan MTC. Kan macet tuh… Otomatis angkot juga jalannya pelan banget. Setiap kali angkot berhenti karena macet, teteh-teteh ini dandan! Mulai dari pake foundation, bedak, lipstik, blush on, sampai sisiran! Proses makeup-an selesai tepat saat angkot melewati lampu-merah Samsat dan belok ke Jalan Kiaracondong. *tepuk tangan*

Temen-temen ada yang mau nambahin? ***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s