#8 Mari Kenalan dengan Teman-Teman Saya di RNTC

Participant of International Course Broadcast Management RNTC
Participants of International Course Broadcast Management RNTC

Ngga terasa saya udah melewati 7 hari belajar di RNTC. Setiap hari selalu istimewa karena saya dikelilingi oleh teman-teman dan dosen-dosen yang menyenangkan. Di kelas, saya punya 7 orang teman dari berbagai negara: Ghana, Sri Lanka, Ethiopia, Banglades, India, Seychelles, dan Filipina. Masing-masing dari teman-teman saya ini punya pengalaman begitu banyak di media massa, terutama TV dan radio. Saya adalah yang paling muda. Semuanya udah berusia di atas 28 tahun dan udah pada menikah. Yuk kenalan yuk…

Polly Michelle Cunanan – Manila, Filipina – Communication Director, Office of the Presidential Adviser on the Peace Process (OPAPP)

Orang yang paling ‘klik’ sama saya. Pertama kali ketemu dan kenalan, di Radio Room sehari sebelum training dimulai. Obrolan pertama saya dengan Polly adalah tentang Boracay hahaha berhubung saya juga baru beberapa bulan lalu liburan disana. Berhubung kehidupan sosial di Filipina dan di Indonesia ngga terlalu beda jauh, jadi kami punya banyak kesamaan pengetahuan tentang teknologi. Begitu juga soal belanja, kalau teman-teman yang lain sering menghabiskan waktu buat belanja ke mall, saya dan Polly lebih sering jajan dan foto-foto.

Mourtoza Golam – Bangladesh – Program Director, Radio Padma

Selalu jadi ‘badut’ di kelas karena paling kocak dan sering melakukan hal-hal bodoh, seperti meninggalkan tiket kereta ke Eindhoven yang menyebabkan Mr. Schrurs harus beli lagi tiket buat Golam. Sering dipanggil Mr. Ambassador karena pengalaman traveling-nya edan pisan! Golam ini sering banget jalan-jalan, baik itu untuk kepentingan kantornya untuk training atau sekedar liburan. Udah pernah ke Amerika, ke Turki, ke Indonesia, ke Inggris, ke Jerman, ke Swiss, ke Rusia, dan banyak lagi negara lainnya. Ada satu kebiasaan Golam yang paling unik di kelas. Sering kali saya dan teman-teman mencium wangi rempah saat lagi belajar. Ternyata wanginya berasal dari Golam yang doyan banget mengunyah biji rempah, entah apa namanya. Biji rempah itu dia simpen di tas-nya. Jadi saya sering banget mergokin dia lagi sibuk ngubek-ngubek tas buat makan biji rempah itu.

Savio Noronha – Goa, India – Program Director, Rainbow FM

Temen yang paling sering bikin acara kumpul-kumpul dan selalu punya banyak stok wine dan chips di kamarnya. Jadi kalau lagi ngga ada kerjaan di Guest House, saya dan temen-temen sering diundang makan-makan dan ngobrol-ngobrol di kamarnya Savio. Selalu banyak cemilan! Dia juga yang paling sering foto-foto dan cenderung ngga tau waktu hahaha! Kadang-kadang kalau lagi belajar di kelas, dia sibuk foto-foto. OMG! But he’s very helpful, anyway

Marie-Agnes Brioche – Seychelles – Human Resource Manager, Seychelles Broadcasting Company

Mommy! I called her mommy karena Agnes ini yang paling keibuan. Oiya buat yang ngga tau where the hell in the world Seychelles is, monggo Googling. Pantai-nya cantik-cantik! Paling doyan belanja. Waktu di Utrecht, saya sampe pegel nemenin Agnes beli baju di mall dan nyari CD GTA V buat anaknya. Pernah kuliah di Inggris dan saya paling seneng sama Agnes karena paling kalem. Selain Polly, Agnes juga termasuk orang yang jelas ngomong bahasa Inggris-nya. Dan saya suka itu! Hahaha…

Abel Adamu Gebeyehu – Addis Ababa, Ethiopia – Dosen Jurnalistik di Addis Ababa University dan Manager UNi FM

Selalu dijadiin tour leader karena 2 tahun sebelumnya pernah training di RNTC dan pernah tinggal di Amsterdam 10 bulan. Satu-satunya orang yang lebih concern di bidang pendidikan karena dia juga dosen di univeritas. Waktu pertama kali ngeliat saya pake animal hat, dia langsung kepengen punya juga. Buat anaknya, katanya… Karena saya bawa dua, jadi saya kasihin deh animal hat yang gajah buat dia bawa pulang ke Ethiopia. Paling doyan ‘berantem’ sama Mercy karena sama-sama dari Afrika jadi gaya becanda-nya sama. Hahaha!

Sujatha – Sri Lanka – Director, Sri Lanka Broadcasting Company

Suja adalah orang pertama yang saya temui di Guest House sehari setelah saya sampai di Belanda. Cara bicaranya haluuuuuuus banget sampai-sampai kita ngga boleh bersuara karena bisa-bisa suara Suja ngga akan kedengeran. Kalau lagi berbagi pendapat di kelas, sering kali ketika Suja yang dapat giliran, Mr. Peter Schrurs berjalan mendekat supaya bisa denger suara Suja. Lucu deh… Suja juga paling jarang ikut jalan-jalan. Pernah waktu itu kami baru sampe di Amsterdam dan mau jalan kaki ke Dam Square, tapi Suja malah langsung pulang ke Bussum karena cape, katanya. But she was very nice!

Mercy Ama Clottey – Ghana – Director, Ghana TV3

Sohib saya banget! Sama-sama doyan sambel dan ayam goreng HAHAHA! Mercy ini gaya ngomongnya khas banget kayak orang-orang kulit hitam Amerika… Beyonce gitu lah! Hahaha! Paling riweuh setiap pagi karena harus nyetrika dress-nya dulu. Mercy juga sama kayak Agnes, doyan belanja! Waktu kami ke Utrecht, Mercy bawa belanjaan pling banyak! Dan setiap kali makan, Mercy selalu pakai sambel dan ‘senjatanya’ adalah sambel botolan khas Ghana yang super pedes dan terbuat dari kelapa. Saya sempet nyobain pas dikasih ayam goreng dan sambelnya enak banget! Oh, I miss her already… ***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s